Maret 26, 2008

Niteni, Nirokake dan Nambahi

Triple N ajaran Ki Hajar Dewantoro di atas emang sangat manjur untuk menyederhanakan langkah apa yang harus diambil bagi seorang penulis pemula (termasuk aku he..he)

Niteni = mengamati, mengobservasi
Nirokake = menirukan, mengaplikasikan
Nambahi = menambahkan, memodifikasi

Seperti juga slogan ATM (amati, tiru dan modifikasi) yang pernah kubaca di artikel penulis produktif Romi Satria Wahono, maka sekarang yang kulakukan adalah tahap N yang pertama atau A yaitu Niteni atau Mengamati atau Mengobservasi.
Tahap mengamati yang kumaksud adalah banyak baca artikel, jurnal gratis, buku tugas akhir mahasiswaku juga browsing2 dan kegiatan lain yang pokoknya berhubungan dengan membaca dan membaca aja he..he..
Nah..setelah dapet banyak inspirasi dari membaca termasuk dari buku bagusnya pak Imam Robandi “becoming the winner” , sekarang waktunya menuangkan ide ke dalam tulisan.
Dari sekian banyak ide ternyata susah juga nentuin topik yg pas ! Apalagi mau nulis abstraksinya, pendahuluannya, dan seterusnya :(
Dan inilah tahap yang sering bikin aku “mandeg grek”. Disela-sela “mandeg” tadi biar gak keterusan maka aku tuangin dulu uneg2 di blog ini dengan harapan setelah sharing ini bisa dapat feedback dari pembaca blogku (itupun kalo ada yg baca atau nyasar ke-blogku..ihik..ihik)

Kampus tempat aku ngajar ini emang lagi hangat2nya “terkontaminasi” virus nulis jurnal atau penelitian..selain karena keharusan untuk persyaratan akademik yang dibutuhkan institusi kami saat ini, juga karena teman2 seprofesi mulai bener2 “ngeh” sekarang bahwa emang yg namanya dosen mau nggak mau harus nulis, selain tugas utamanya cuap2 nularin ilmu, inspirasi & motivasi ke mahasiswa.
Saking kuatnya virus itu sampe2 kayak “demam”... obrolan, browsingan, guyonan semuanya dalam konteks penelitian. Apalagi diruanganku yang emang “penghuninya” pada ngocol jadinya malah ngobrol ngalur ngidul bahas gmn bisa nulis penelitian, jadinya ya gak nulis2, jadinya ya ngomong thok he he...
Tapi lumayan juga ada yg udah nemu topik menarik dan bikin abstraksinya, ada yg udah dlm tahap “reformat” skripsinya dengan rencana pengembangan disana sini, ada yg udah ada ide ngumpulin mahasiswa bimbingannya untuk diajak kolaborasi nulis penelitian dengan topik mereka yang ntar mau dikembangin.
Padahal kita ditarget bulan depan minimal harus ada 2 penelitian yg udah kelar. Target itu mau gak mau harus dipenuhi disamping menjadi salah satu persyaratan untuk perpanjangan ijin institusi dan persiapan akreditasi, juga karena kami2 ini udah sangat kadaluwarsa gak pernah nulis !

Maret 04, 2008

sabai dee



sabai dee... sapaan ini akrab banget di Vientiane ibukota Laos , yg artinya "apa kabar". sapaan lain yg kuingat adalah khob chai yg artinya "terima kasih"

yah..pengalaman ke Vientiane sungguh mengesankan, apalagi saat itu aku & teman2 dalam komunitas elearning IGI (www.igi-alliance.com/eLearning) berkesempatan bisa mengajar...ciee...sssst ini juga krn kebetulan terlibat dlm proyeknya IGI dg GTZ HRD ME Laos untuk pengembangan elearning disana.

tapi awal tiba di Vientien, awal nov 2007 lalu,  kebayang kami kayak mau mendarat di hutan, krn dr atas pesawat sama sekali gak ngeliat gemerlap lampu spt di jkt atau bangkok..ternyata bandara internatioanl Wattay sepi , sederhana banget dan kecil gak kayak bandara international (kayaknya cuma menghubungkan ke negara2 tetangga yg berbatasan langsung spt thailand, china, vietnam, myanmar dan kamboja).

Pak Ben dan Pak Peter yg njemputkami, dan kami agak shock begitu nyampe hotel...kelas melati dan letaknya di jalan kecil yg mirip gang..ternyata saat weekend itu ada festival sungai Mekong jadi banyak turis luar yg dateng ke Vientien dan smua hotel bagus katanya lagi penuh . emang sih letak hotel itu deket banget dengan sungai Mekong bisa dikatakan di pinggirannya , view di malam hari cukup bagus krn sungainya cukup luas dan daratan diseberangnya udah masuk wilayah thailand jd keliatan gemerlap lampu yg berderet gitu, tapi tetep aja gak nyaman suasana di dalam hotel dan fasilitasnya.

untungnya senin udah gak peak season lagi jadi kita bisa pindah ke hotel yg lebih bagus ke Mekong Hotel. hotel kelas melati yg pertama kami tempati namanya Mongkol Hotel yg diplesetin temen2 jadi Mangkel Hotel..krn bikin "mangkel" he he 

Vientien kotanya lengang maklum jumlah penduduknya sedikit banget total seluruh Lao cuma separo jumlah penduduk Jakarta..cuacanya spt Bandung dan kayaknya gak pernah keringatan deh, kotanya unik dgn banyak vihara yg khas kayak di bangkok, view yg bagus di sekitar sungai Mekong, dan banyak bangunan lama bergaya Perancis (Lao bekas jajahan Perancis) ada satu bangunan cantik di Patuxay Park mirip yg ada di Paris (lupa namanya..itu tuh tempat Lady Di yg kecelakaan dulu). 

sepintas keliatan kehidupan masyrakatnya sederhana tapi mobil2 yg berseliweran bagus2, dan posisi kemudi di sebelah kiri, jarang banget ditemui mobil jelek / tua kecuali tuk-tuk (angkutan umumnya)

acara pembukaan training elearning untuk guru2 di Lao ini dihadiri oleh sekretaris III Dubes RI untuk Lao namanya pak Loegeng ...beliau seneng banget ketemu kami yg ke Lao untuk ngajar. malamnya kami diundang ke Kedubes RI di Lao untuk jamuan makan malam sekaligus menghadiri sosialisasi amandemen UUD 45 oleh anggota MPR yg lagi berkunjung ke Lao (kebetulan banget). jadi kami bisa ketemu dg sebagian masy Ind yg ada di Lao plus kangen2an dg masakan Indonesia. alhamdulillah trainingnya juga berjalan lancar, pesertanya semangat2, banyak diantara mereka yg dateng dari jauh (malah ada yg 700 km dari luar provinsi).

remaja di Vientiane lebih "bersahaja" dan masih banyak yg setia make "rok anggun tradisionalnya" yg berbahan spt ulos. agak beda dg kebanyakan remaja di Bangkok - yg kutemui saat menghadiri konferensi elearning tingkat internasioal akhir tahun 2006 lalu- mereka sangat fashionable...
pemandangan itu bisa ditemui dimana2, di kampus, kantor bahkan di pasar2 (nggak bisa dikatakan mall krn selama di Vientien belum pernah nemuin mall yg biasanya banyak menghiasi ibukota).

ada lagi yg unik dgn cara makan masyarakat di sana...pas dlm satu jamuan makan siang di National University Lao...ada 2 bakul nasi yg tampilannya emang agak beda, penasaran kucoba dua2nya eh ternyata selain satunya tuh KETAN... terlanjur ngambil (untungnya cuma dikit) kunikmati aja ketan itu dgn lauk pauk dan sayuran yg tersedia (sayurnya super buanyak dan mentah..rupanya mereka penyuka lalapan spt org sunda..pantes aja kebanyakan cewek2 yg kutemui disana langsing2 he he)
dan yg bikin surprise...mereka dg santainya mengepal2 ketan itu dg tangan kiri sementara tangan kanan meramu sayur dan lauk di piring tersendiri..kemudian mencocol ketan yg udah berubah jadi bola2 kecil tadi ke "ramuan" yg mereka buat lalu "aaem" pake tangan kanan he he

Vientiane..kota kecil yg dialiri sungai mekong yg legendaris itu sangat lengang...nggak ada macet blas! enaknya lagi disana berlaku 3 mata uang : dolar, baht (mata uang thailand) dan kip (mata uang Laos) jadi kalo kehabisan salah satunya gak perlu susah2 cari money changer (lagian disana gak bisa boros koq..tempat cuci matanya terbatas he he)